Inilah Saham Kresna Group Menarik dan Menggiurkan

Inilah Saham Kresna Group Menarik dan Menggiurkanspeciesrights.org – Bagian dari Krishna Group mulai menarik perhatian publik, beberapa di antaranya diketahui memiliki pendapatan yang relatif menarik. Bahkan saat pandemi, kinerjanya bagus, sehingga bisa memotivasi investor.

Namun, pertanyaannya, apakah fitur-fitur dari Krishna Group benar-benar menarik? Ini yang akan kami bahas secara bertahap berdasarkan berbagai sumber yang bisa kami peroleh seperti Cash dan Bisnis.com sebagai bahan pertimbangan.

Sekilas Kresna Group

Kresna Group dikenal memiliki perusahaan bernama PT Kresna Graha Investama Tbk (KREN). Apa, seperti namanya, ada hubungannya dengan dunia investasi. Pendirinya adalah Michael Steven.

Namun, kita tahu bahwa saham KREN turun tajam sejak 2020, karena saat itu izin anak perusahaan KREN yang bergerak di bidang sekuritas dicabut. Sahamnya terus turun dan berada di kisaran Rp50 sejak pertengahan April 2022. Namun, dengan bantuan Kresna, banyak juga penerbit beasiswa yang lahir di bursa. Kutipan dari cnbcIndonesia, mereka,

  • PT. Digital Mediatama Maxima Tbk (DMMX)
  • PT. NFC Indonesia Tbk (NFCX)
  • PT. Distribusi Voucher Nusantara Tbk (DIVA)
  • PT. M Cash Integrasi Tbk (MCAS)
  • PT. Telefast Indonesia Tbk (TFAS)
  • Dll

Nama tersebut disebut-sebut oleh Kresna Group ternama di Kontan.co.id atau BisnisIndonesia.id, demikian sebutannya. Bahkan, ada orang lain yang tampaknya menjadi anggota kelompok tersebut, namun jarang disebutkan di media.

Sektor Saham Kresna Group

Menariknya, mereka berada di sektor yang sama, yakni teknologi. Di situs resminya, Krishna menyebutkan bahwa ia adalah integrator terkemuka perdagangan dan teknologi digital. Terlalu banyak di sektor maju.

DMMX adalah perusahaan yang telah membangun bisnis utamanya, yaitu infrastruktur periklanan klub, periklanan, dan salah satunya adalah bisnis konten digital.

NFCX adalah perusahaan teknologi informasi digital, meskipun mencantumkan beberapa produknya di banyak profil seperti Tawarin.com, alwaysada.com. Silakan lihat situs webnya.

DIVA adalah perusahaan distribusi voucher di Indonesia. Tapi kemudian teknologi menyebar seperti tempat penjualan yang disebut Pawoon, dll. Anda dapat mengetahui lebih lanjut tentang DIVA di sini.

MCAS, karena merupakan produk, selalu dianggap sebagai teknologi pembayaran. Anda mungkin selalu melihat layar sentuh bernama Mcash di Jakarta di beberapa tempat.

TFAS secara signifikan terlibat dalam logistik. Namun kemudian Telefast Digital Nusantara dikembangkan lebih detail sebagai teknologi untuk memperluas dan memperkuat logistik.

Dari profil kita dapat mengatakan bahwa meskipun sektor mungkin berbeda, masing-masing berpotongan.

Kinerja Saham Kresna Group

Mari kita lihat kinerja perusahaan-perusahaan Kresna Group, khususnya dari tahun 2020 hingga 2021. Untuk lebih jelasnya, kami menyajikan data dari stock bit, kami melakukannya menggunakan tabel.

Saham 2020 2021
TFAS 6 B 27 B
DMMX 32 B 239 B
DIVA 66 B 1.260 B
MCAS 26 B 63 B
NFCX 24 B 162 B

Jika Anda berhenti, semuanya baik-baik saja. Meskipun mereka tidak akan bangkit lagi pada tahun 2021 secara keseluruhan. Bahkan jika itu naik, itu tidak akan naik. Tetapi kelompok Kṛṣṇa sangat unik.

Setiap orang telah mengalami peningkatan pendapatan yang dramatis. TFAS hingga empat kali, DMMX hingga tujuh kali lebih banyak, sangat bagus bahwa DIVA telah berlipat ganda. Tuan-tuan. Bagaimana cara memakai seragam? Bahkan, meskipun merupakan kelompok usaha, seringkali ada yang menguntungkan dan ada juga yang sempit.

Hal ini dimungkinkan karena seluruh bagian Kresna memperoleh kekuatan selama pandemi. Namun sebagian Bisnisindonesia.id melihatnya dan membicarakan profitabilitas TFAS, NFCX, DMMX dan DIVA.

Dikatakan dalam pembahasan bahwa laba nosional tidak berasal dari pokok, tetapi dari laba investasi. Ini berarti menekankan bahwa jika tidak ada pengembalian investasi, itu akan kurang tinggi.

Meskipun penulis pernah membuka laporan keuangan DIVA 2021, item yang cukup menguntungkan juga datang dari laporan lainnya. Sebenarnya itu sah-sah saja. Hal ini baik.

Laba Yang Menarik

Namun, kekhawatiran yang berkembang tentang BisnisIndonesia.id adalah bahwa keuntungan datang dari penerbit dengan afiliasi. Ini berarti bahwa investasi bersama benar-benar sebuah permainan.

Hal ini dapat dilihat lebih jelas dari tabel di bawah ini. Kami menyajikannya berdasarkan data yang kami kumpulkan dari Stockbit. Kemungkinan kedua adalah jumlah bagian penerbit tidak dimiliki oleh penerbit di sebelah kanan.

Saham Dipegang
50.68% NFCX PT M Cash Integrasi Tbk (MCAS)
27.65% DMMX PT NFC Indonesia Tbk (NFCX)
31.84% DIVA PT Asuransi Jiwa Kresna Tbk
8.54% MCAS PT Kresna Graha Investama Tbk
41.95% TFAS PT M Cash Integrasi Tbk (MCAS)
13.46% TFAS PT Distibutor Voucher Nusantara Tbk (DIVA)

Kita harus khawatir bahwa hampir semua saham berkode di atas harga pada tahun 2021 akan naik tajam. Ini mungkin karena dampak pada kinerja laba. Bahwa investor tertarik dengan dana.

Saya juga tertarik dengan saham Kresna Group, kok murah tapi aneh, transaksi sepi.

Bahkan keuntungan dari investasi. Jadi seolah-olah dimainkan di sana-sini. Apakah dia. Meski tidak ada peraturan yang melarangnya, namun jarang terlihat.

Plus Minus Saham

Namun, setiap saham, atau bahkan sekelompok saham, memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Saham Krishna Group diketahui meningkat pesat. Kalau bagus bisa berkali-kali lipat.

Namun, kerugiannya bisa sulit untuk dianalisis. Itu murah, namun rendah, mahal dan sudah muncul, jadi kami tidak dapat mengukur dengan tepat bagaimana pergerakan saham, baik secara mendasar maupun secara teknis.

Check Also

Tutorial Monetisasi Youtube : Dan Dapatkan Uang dari Youtube

Tutorial Monetisasi Youtube : Dan Dapatkan Uang dari Youtube

speciesrights.org – Tutorial Monetisasi Youtube : Dan Dapatkan Uang dari Youtube, Proses monetisasi YouTube adalah …

Leave a Reply

Your email address will not be published.