Breaking News

Kaleidoskop Harga Emas 2019: Perang Dagang Hingga Masalah Penurunan Suku Bunga

Kaleidoskop Harga Emas 2019: Perang Dagang Hingga Masalah Penurunan Suku Bungaspeciesrights.org – Emas masih dan selalu menjadi instrumen yang sangat memikat bagi orang-orang pada umumnya, baik penduduk secara keseluruhan maupun para pedagang. Bagi masyarakat umum, khususnya kaum hawa, emas dikejar sebagai permata yang indah untuk dijadikan asesoris, atau disimpan sebagai investasi.

Sedangkan bagi para trader, emas menjadi instrumen andalan saat perekonomian dunia sedang tidak stabil, terutama saat perang kurs AS-China mulai muncul dan menjadi perbincangan umum. Namun, apakah perkembangan harga emas disebabkan oleh isu perang kurs saja?

Artikel audit ini akan mengajak Anda untuk melakukan kilas balik terhadap faktor-faktor apa saja yang mendorong harga emas sepanjang tahun 2019. Untuk lebih siap menghadapi bursa emas tahun 2020, pelajari dulu kaleidoskop harga emas tahun 2019 di bawah ini.

Kaleidoskop Harga Emas di 2019

Mengutip laporan dari Bloomberg, Emas mencatatkan kenaikan 14% sepanjang 2019. Peningkatan ini mengulangi kesuksesannya selama beberapa tahun terakhir, meskipun pada 2018 mengalami penurunan sebesar 1,6%.

Saat artikel ini ditulis pada pertengahan Desember 2019, emas diperdagangkan pada $1468 per ons resmi. Pada pertengahan 2019, emas masih diperdagangkan pada $1.275 per ons resmi. Lantas, faktor apa saja yang bisa mendongkrak harga emas hingga 14%?

1. Polemik perang dagang AS-China

Perang pertukaran AS-China yang dimulai dalam dua tahun terakhir belum selesai pada titik ini. Sampai pada keputusan yang dianggap sulit antara dua negara adidaya ini menjadi pendorong utamanya. Akibatnya, ekonomi dunia juga terhenti, mengingat pertukaran emas untuk pasar valas.

Jika Anda melihat grafik perkembangan XAU/USD di bawahnya, tampaknya emas telah mengalami perkembangan yang cukup beragam sepanjang 2019. Pada tahun-tahun awal hingga pertengahan Februari 2019, emas naik ke rekor tertinggi lainnya dalam 10 minggu, di $1326 untuk menjadi pasti. Kondisi ini didukung oleh melemahnya Greenback, karena pelaku pasar menunggu diskusi AS-China lebih lanjut di Washington pada 22 Februari 2019.

Penguatan emas jelas tidak berlangsung lama. Menjelang akhir Februari hingga April 2019, emas kembali melemah dan menyentuh level $1275 per ons resmi, karena pasar optimis akan tercapainya kesepakatan ekonomi AS-China. Sejak saat itu, emas tidak dapat diprediksi karena tarif antara AS-China untuk sisa Mei.

Namun, emas kemudian menguat signifikan, sejak Juni hingga September 2019. Sekitar saat itu, penguatan emas ditopang oleh isu perang kurs yang semakin menjauh dari kesepahaman, serta perjuangan AS-Iran.

Jika Anda melihat grafik perkembangan emas berikut, Anda dapat melihat bahwa itu menguat dari $1280 ke $1556 – tertinggi 6 tahun. Peningkatan ini juga didukung oleh minat investor terhadap aset-aset safe-sanctuary sementara isu politik dunia masih berlanjut.

Sayangnya, kilau cemerlang pada ketinggian itu tiba-tiba kabur ketika AS-China setuju untuk melanjutkan negosiasi pada Oktober. Logam mulia mengalami penurunan biaya paling tajam pada tahun 2019, karena diliputi oleh “episode emosional” yang cepat antara AS dan China. Diketahui bahwa sekitar saat itu harga emas turun lebih dari 2% ke lingkup 1.518,80.

Emas terus melemah selama dua bulan berikutnya. Pada Oktober, penurunan harga emas disebabkan oleh kesediaan Presiden Trump untuk menandatangani kesepakatan ekonomi fase satu dengan China.

Pada bulan November, Kementerian Perdagangan China mengatakan dan AS telah sepakat untuk saling menjatuhkan tarif dalam beberapa fase. Meski belum ada waktu pasti kapan Perjanjian akan ditandatangani, pelaku pasar melihat negosiasi sebagai sinyal positif.

Emas juga terus bearish hingga $1466 di tengah berita bahwa China mengundang negosiator AS. Mengutip sebuah laporan dari Wall Street Journal, para pejabat Beijing telah mengundang para perunding AS untuk menghadiri putaran baru pembicaraan pertukaran timbal balik yang dekat dan pribadi.

Bahkan sebelum akhir November, Presiden kedua negara memberikan komentar optimis tentang pencapaian kesepahaman. Presiden Xi mengatakan bahwa Beijing sangat ingin mencapai kesepakatan ekonomi dengan Washington, sementara Presiden Trump mengatakan bahwa kesepakatan dengan China sangat dekat. Pada dasarnya, emas jatuh ke wilayah $1453.

Memasuki awal Desember, emas kembali bullish dan mencatat penguatan ke level $1479 karena prospek untuk mencapai kesepakatan ekonomi sekali lagi tidak ada harapan. Presiden Trump telah mengatakan bahwa masalah utama tidak sepenuhnya diselesaikan untuk mencapai kesepakatan.

Kemudian lagi, China mengklaim bahwa mereka tidak mengejar aliansi ekonomi langsung, melainkan keinginan untuk mencabut bea masuk antara kedua negara.

Hambatan Presiden Trump dalam penandatanganan Undang-Undang Hak Asasi Manusia di Hong Kong juga semakin mengurangi prospek tawar-menawar AS-China.

Kementerian Luar Negeri China menyatakan penentangan dan meremehkan aktivitas pembalasan, karena menganggap pemerintah asing ikut campur dalam urusan dalam negeri mereka.

Ketidaksenangan China mengenai mediasi utama di AS juga menyebabkan investor patah semangat. Mereka menekankan bahwa langkah Trump dapat mempengaruhi pengaturan antara Amerika Serikat dan China.

Selain fluktuatif karena isu perang kurs, perkembangan aset suaka yang aman juga dipengaruhi oleh prospek penurunan suku bunga The Fed sebanyak tiga kali sepanjang 2019. Sejauh mana penurunan suku bunga The Fed akan mempengaruhi perkembangan harga emas?

2. Masalah Penurunan Suku Bunga Fed

Selain didukung oleh isu perang dagang AS-China, fluktuasi harga emas juga dipengaruhi oleh kebijakan

Bank sentral (The Fed) dalam menjaga stabilitas perekonomian bangsa. Seperti diketahui, kisruh Perang Dagang AS-China ditengarai menjadi pendorong fundamental ketidakstabilan keuangan AS. Apakah begitu?

Jika dicermati sejak awal tahun 2019, harga emas tampak menyatu karena isu The Fed beberapa kali memangkas suku bunga. Pada pertengahan Februari, emas melemah menjadi $1.326 setelah Ketua Fed Jerome Powell mengatakan ekonomi AS masih sehat. Pelemahan berlanjut hingga menyentuh angka $1282 pada pertengahan April.

Namun dari Mei hingga akhir Juni, emas terlihat kuat dan bergerak lebih tinggi. Sejujurnya, XAU/USD telah melewati level psikologis $1400 di belakang kekhawatiran penurunan suku bunga Fed. Emas juga naik menjadi $1431 karena ekspektasi penurunan suku bunga hampir pasti.

Tepatnya pada 1 Agustus, The Fed secara otoritatif mengumumkan penurunan suku bunga 25bps dan membuat emas bullish. Emas bahkan menemukan cara untuk mencapai tertinggi minggu demi minggu di $1530 setelah pidato Powell di Simposium Jackson Hole.

Dalam pidatonya, Powell menyatakan bahwa ekonomi AS masih bagus, tetapi tidak menutup kemungkinan bahwa ia akan membuat langkah lebih lanjut jika diperlukan.

Penurunan suku bunga Fed kedua pada 2019 dilakukan The Fed pada Kamis (19/September). Tragisnya, penurunan suku bunga kedua ini menyebabkan harga emas melemah menjadi $1490.

Itu karena tidak adanya kejelasan tentang prospek pengaturan terkait uang Fed lebih lanjut, mengingat penurunan suku bunga bank nasional menjadi salah satu katalis fundamental yang mendukung kenaikan harga emas. Masalah terbaru sehubungan dengan penurunan suku bunga Fed ketiga bahkan telah mengakibatkan emas memperluas perakitan bearishnya hingga akhir Oktober 2019.

Emas menahan kerugian setelah tiga hari penurunan karena investor mempertimbangkan prospek suku bunga AS yang lebih tinggi pada pelonggaran sudut pandang keuangan di seluruh dunia

Meski pergerakannya cenderung berubah-ubah dan secara konsisten keterlaluan, emas merupakan salah satu jenis instrumen investasi yang paling mengkilat sepanjang beberapa tahun terakhir. Selain itu, emas dikenal sebagai salah satu aset yang selalu meningkat dari tahun ke tahun.

Mengutip artikel yang diterbitkan oleh Business Insider, pameran Emas selalu meningkat hampir 20% setiap tahun. Selain karena kerawanan politik dan perang kurs, kenaikan harga emas juga didukung oleh peningkatan investor emas, serta perusahaan pertambangan emas yang semakin banyak diburu.

Seperti yang ditunjukkan oleh David Roche, Presiden dan ahli strategi strategi independen di seluruh dunia, emas diperkirakan akan melambung sekitar 30% untuk mencapai $2000 per ounce satu tahun dari sekarang.

Tetapi sebelum mencapai level $2000, emas mungkin akan berada di $1600 terlebih dahulu. Selain itu, pertanyaan perang kurs yang belum memenuhi tempat pemahaman mungkin masih menjadi katalis fundamental bagi perkembangan harga emas satu tahun dari sekarang.

Kaleidoskop harga emas 2019 di atas bisa dijadikan sebagai salah satu cara pandang sebelum menyusun rencana pertukaran berikut. Dilengkapi dengan kaleidoskop harga emas tahun ini, Anda dapat mencatat bagaimana emas bergerak, serta faktor-faktor apa yang tampaknya mengatur, baik secara aktual maupun secara umum. Ingat, sejarah berulang!

Check Also

Beginilah Nasib Pemeran Video Museum Siswi SMA Asal Bone Bareng Pacar

Beginilah Nasib Pemeran Video Museum Siswi SMA Asal Bone Bareng Pacar

speciesrights.org – Pengguna media sosial (medsos) dan realita kekinian ini, kembali dihebohkan dengan beredarnya video …

Leave a Reply

Your email address will not be published.