Keuntungan Dan Kerugian Obligasi

Keuntungan Dan Kerugian Obligasispeciesrights.org.com – Apa kelebihan dan kekurangan obligasi – Dalam pembiayaan, obligasi adalah instrumen yang berasal dari kewajiban pemegang saham. Ini adalah keamanan utang di mana Emiten berhutang kepada debitur dan, tergantung pada persyaratan obligasi, berkewajiban untuk membayar bunga mereka (kupon).

Tidak hanya itu, Emiten harus membayar Principal orang lain yang independen, yang disebut jatuh tempo. Bunga biasanya dibayarkan pada interval tetap (setengah tahunan, tahunan, dan terkadang bulanan). Obligasi seringkali dapat diperdagangkan, artinya kepemilikan instrumen dapat dialihkan ke pasar sekunder. Obligasi sebagian besar dibeli dan dijual di forum seperti bank sentral, dana kekayaan negara, dana pensiun, asuransi perusahaan, dana lindung nilai dan bank. Perusahaan asuransi dan dana pensiun memiliki kewajiban yang terutama melibatkan sejumlah pembayaran pada tanggal pensiun tertentu.

Mereka membeli obligasi agar sesuai dengan kemampuan mereka dan mungkin dipaksa untuk melakukannya oleh hukum. Kebanyakan orang yang ingin memiliki obligasi melakukannya melalui dana obligasi. Di AS, bagaimanapun, hampir 10% dari semua obligasi yang beredar dipegang langsung oleh rumah tangga.

Kelebihan Obligasi

Obligasi memiliki keunggulan dibandingkan surat berharga lainnya. Sabuk yang tidak cukup kuat lebih rendah dari keseimbangan. Obligasi sering dianggap sebagai investasi yang lebih baik daripada saham.

Selain itu, obligasi mengalami volatilitas harian yang lebih besar daripada saham, dan pembayaran bunga obligasi terkadang lebih tinggi daripada pembayaran dividen umum.

Kabelnya sebagian besar cair. Biasanya cukup cerah bagi forum untuk menjual lebih banyak obligasi tanpa perubahan harga, yang bahkan bisa lebih sulit untuk diseimbangkan.

(Jika) mereka berarti saudara perempuan (dua kali) atau lebih, karena ayat tentang Jabir ini diturunkan; dia meninggal, meninggalkan banyak saudara perempuan (karena mereka merupakan dua pertiga dari warisan) saudara laki-laki mereka.

Pemegang obligasi juga menikmati beberapa keringanan hukum: menurut undang-undang di sebagian besar negara, ketika sebuah perusahaan bangkrut, pemegang obligasinya biasanya menerima kompensasi (jumlah pemulihan), sedangkan saham perusahaan biasanya kedaluwarsa tanpa batas waktu.

Kemudian datanglah keputusan Tuhan, yang mengakibatkan hilangnya keseimbangan alam karena penyamak melepaskan air sebagai tanda dan diikuti hujan lebat. Semua ini adalah bukti bahwa Allah menentang Nh A. S. bahwa Allah mengetahui dengan baik bahwa tidak ada orang yang beriman di antara umat-Nya kecuali orang-orang yang dahulunya adalah orang-orang yang beriman.

Coven mewakili hak dan kewajiban pemegang saham yang timbul dari emiten, serta aktivitas yang diinginkan atau dilarang oleh emiten.

Ada juga sejumlah obligasi yang memenuhi kebutuhan investor yang berbeda, termasuk obligasi berperingkat, obligasi dengan suku bunga mengambang, obligasi tanpa kupon, obligasi konversi, dan obligasi inflasi.

Obligasi memiliki risiko seperti risiko suku bunga, risiko persiapan, risiko kredit, risiko reinvestasi dan risiko likuiditas.

Definisi dan tujuan Obligasi

Obligasi adalah hutang perusahaan kepada pemegang sahamnya. Obligasi komersial biasanya diterbitkan dalam satuan $1.000.

Pemegang saham menerima bunga reguler atas investasi mereka tergantung pada persyaratan obligasi. Sebagai keamanan yang baik, obligasi banyak dibeli dan dijual di forum keuangan. Namun, obligasi memiliki beberapa kelemahan. Obligasi dengan tingkat bunga tetap menanggung bunga, harga pasarnya menurun karena tingkat bunga umumnya naik. Berkat pembayaran tetap, penurunan harga pasar obligasi dapat meningkatkan hasil.

Ketika harga pasar naik, harga obligasi obligasi akan turun, menunjukkan kemampuan investor untuk mendapatkan tingkat bunga yang lebih tinggi atas uang mereka di bidang lain – mungkin dengan membeli yang baru.

Kerugian Obligasi

Obligasi juga memiliki berbagai risiko, seperti risiko tantangan dan peralatan, risiko kredit, risiko hubungan, risiko likuiditas, risiko nilai tukar, risiko nilai tukar, risiko bobot, kurs tinggi, risiko transfer. , risiko pendapatan, risiko kedaulatan, dan inflasi.

Perubahan harga obligasi secara langsung mempengaruhi dana fundamental yang memegang obligasi. Jika nilai obligasi dalam portofolio perdagangan turun, nilai portofolio juga turun.

Hal ini dapat merugikan investor profesional seperti bank, perusahaan asuransi, dana pensiun, dan manajer aset (apakah jumlah langsungnya “ditandai dengan pasar”) atau tidak. Jika ada kemungkinan bahwa pemegang obligasi individu harus menjual obligasi dan “uang tunai”, risiko suku bunga mungkin menjadi masalah khusus. Harga obligasi dapat dengan mudah menguap tergantung pada peringkat kredit penerbit – misalnya, jika forum peringkat adalah default dan peningkatan dan Moody’s atau penurunan peringkat kredit penerbit.

Depresiasi lapisan yang tidak terduga dapat menurunkan harga pasar obligasi. Seperti risiko suku bunga, risiko ini tidak mempengaruhi pembayaran bunga obligasi (kecuali penerbit menunggak), tetapi menetapkan risiko harga pasar, yang mengubah dana dengan memegang obligasi ini. masing-masing pemegang obligasi yang akan dijual.

Obligasi korporasi dapat kehilangan sebagian besar atau seluruh uangnya jika korporasi bangkrut. Berdasarkan undang-undang di banyak negara (termasuk Amerika Serikat dan Kanada), pemegang saham umumnya mengharapkan keuntungan dari penjualan aset dari likuidasi perusahaan di hadapan lebih dari satu kreditur. . Kreditur bank, kreditur (dalam hal simpanan institusional seperti bank) dan kreditur harus didahulukan. Tidak ada jaminan berapa banyak uang yang tersisa untuk membayar pemegang saham.

Dalam kebangkrutan dengan reorganisasi atau rekapitalisasi, seperti likuidasi, pemegang saham dapat mengurangi nilai obligasi mereka, biasanya dengan imbalan sejumlah kecil obligasi yang telah diterbitkan.

Obligasi lain dapat disebutkan, yang berarti bahwa bahkan jika korporasi setuju untuk membayar dan bunga tambahan atas pinjaman untuk jangka waktu tertentu, korporasi dapat memutuskan untuk membayar utang lebih awal.

Ini menimbulkan risiko reinvestasi yang signifikan, investor terpaksa mencari pekerjaan baru untuk uangnya. Akibatnya, investor mungkin tidak dapat menemukan penawaran yang bagus, terutama karena sering terjadi saat suku bunga turun.

Check Also

Tutorial Monetisasi Youtube : Dan Dapatkan Uang dari Youtube

Tutorial Monetisasi Youtube : Dan Dapatkan Uang dari Youtube

speciesrights.org – Tutorial Monetisasi Youtube : Dan Dapatkan Uang dari Youtube, Proses monetisasi YouTube adalah …

Leave a Reply

Your email address will not be published.